Group By Data di C# dengan LINQ

Saya masih berbicara tentang bahasa pemrograman C#. Di SQL-Server kita tahu kalau tidak ada pengelompokan data berdasarkan field tertentu atau bisa disebut dengan “GROUP BY” dalam MySQL. Untuk itu ada tips khusus untuk modifikasi script bagi anda dengan menggunakan LINQ.
Karena Linq merupakan Class bawaan dari .NET, yang memungkinkan anda untuk mengelola data secara langsung. Berikut ini adalah contoh kode, kita asumsikan kita menggunakan tabel ‘pegawai_tabel’ yang di group dengan field ‘kota_asal’

var query = from row in pegawai_tabel
 group row by row.Field<string>("kota_asal");

Dari kode diatas bisa diartikan bahwa var query  menjadi enum dari baris(row) tabel yang sudah di kelompokkan (IQueryable <IGrouping <string, pegawai_tabel>>). Setiap item pencacahan ini akan men-define sebuah group (IGrouping <string, pegawai_tabel>). Untuk tabel dan field yang saya gunakan adalah ‘pegawai_tabel’ yang dikelompokkan berdasarkan ‘kota_asal’. Anda bisa mengganti sesuai tabel dan field yang anda inginkan tentunya sesuai dengan database anda.

Seperti yang bisa kita lihat dalam kode diatas, IGrouping hanya menambahkan beberapa hal:

– key, merupakan kunci dari group(“kota_asal” dalam contoh yg saya buat).
– item yang dikelompokkan oleh key. Untuk mengambil item ini, anda harus menelusuri kelompok yang merupakan pencacahan dari group itu sendiri dengan menggunakan metode perulangan seperti contoh di bawah ini:

foreach (var a in query)
{
    var peg = a.Key; //merupakan key dari group 
    foreach (var pg in a)
        System.Console.WriteLine(pg.kota_asal);
}

Kode diatas akan menampilkan kota_asal dari pegawai2 yang sudah di group berdasarkan kota_asal.
Sekian dari saya, moga2 bermanfaat.
Ingat : Group By beda dengan Order By !

Advertisements

Raw Printer di C#

Bagi anda yang mengerjakan aplikasi atau program yang berhubungan dengan kasir penjualan pasti akan mendapatkan kasus “Bagaimana cara mencetak struk”. Disini anda mungkin menggunakan layanan print dari  Crystal Report dan Report Viewer bawaan dari Windows.

Salah satu kelemahan dari layanan ini adalah file akan tercetak sebagai graphic/gambar bukan sebagai dot per inch. Jadi apabila program yang Anda kerjakan harus mencetak struk dengan jumlah baris-baris data yang dicetak tidak dapat diprediksi jumlahnya dan ukuran kertas bertipe ROLL, maka menggunakan layanan dari Crystal Report dan Report Viewer ini bukan suatu solusi yang tepat. Belum lagi masalah jenis printer, bila kita mencetak graphic untuk struk di printer jenis Dot Matrix, proses cetak akan memakan waktu yang cukup lama.

Kita akan mencoba untuk membuat program dengan mencetak ke printer tipe Dot Matrix dengan cara di bawah ini :

1. Buat Class tersendiri untuk mengirim RAW data ke Printer Dot Matrix

    using System;
    using System.Runtime.InteropServices;
    using System.IO;
    public class RawPrinterHelper
    {
        [StructLayout(LayoutKind.Sequential, CharSet = CharSet.Ansi)]
        public class DOCINFOA
        {
            [MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)]
            public string pDocName;
            [MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)]
            public string pOutputFile;
            [MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)]
            public string pDataType;
        }

        [DllImport("winspool.Drv", EntryPoint = "OpenPrinterA", SetLastError = true, CharSet = CharSet.Ansi, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
        public static extern bool OpenPrinter([MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)] string szPrinter, out IntPtr hPrinter, IntPtr pd);

        [DllImport("winspool.Drv", EntryPoint = "ClosePrinter", SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
        public static extern bool ClosePrinter(IntPtr hPrinter);

        [DllImport("winspool.Drv", EntryPoint = "StartDocPrinterA", SetLastError = true, CharSet = CharSet.Ansi, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
        public static extern bool StartDocPrinter(IntPtr hPrinter, Int32 level, [In, MarshalAs(UnmanagedType.LPStruct)] DOCINFOA di);

        [DllImport("winspool.Drv", EntryPoint = "EndDocPrinter", SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
        public static extern bool EndDocPrinter(IntPtr hPrinter);

        [DllImport("winspool.Drv", EntryPoint = "StartPagePrinter", SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
        public static extern bool StartPagePrinter(IntPtr hPrinter);

        [DllImport("winspool.Drv", EntryPoint = "EndPagePrinter", SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
        public static extern bool EndPagePrinter(IntPtr hPrinter);

        [DllImport("winspool.Drv", EntryPoint = "WritePrinter", SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
        public static extern bool WritePrinter(IntPtr hPrinter, IntPtr pBytes, Int32 dwCount, out Int32 dwWritten);
       public static bool SendBytesToPrinter(string szPrinterName, IntPtr pBytes, Int32 dwCount)
        {
            Int32 dwError = 0, dwWritten = 0;
            IntPtr hPrinter = new IntPtr(0);
            DOCINFOA di = new DOCINFOA();
            bool bSuccess = false; // Asumsikan proses printer gagal

            di.pDocName = "My C#.NET RAW Document";
            di.pDataType = "RAW";

            //Buka printer.
            if (OpenPrinter(szPrinterName.Normalize(), out hPrinter, IntPtr.Zero))
            {
               //Memulai dokumen printer
                if (StartDocPrinter(hPrinter, 1, di))
                {
                    // Memulai halaman dokumen.
                    if (StartPagePrinter(hPrinter))
                    {
                        // Meng-convert string dalam bentuk Byte
                        bSuccess = WritePrinter(hPrinter, pBytes, dwCount, out dwWritten);
                        EndPagePrinter(hPrinter);
                    }
                    EndDocPrinter(hPrinter);
                }
                ClosePrinter(hPrinter);
            }
            // Jika Anda tidak berhasil, GetLastError dapat memberikan informasi lebih lanjut
            if (bSuccess == false)
            {
                dwError = Marshal.GetLastWin32Error();
            }
            return bSuccess;
        }

        public static bool SendStringToPrinter(string szPrinterName, string szString)
        {
            IntPtr pBytes;
            Int32 dwCount;
            //Berakarakter di dalam string?
            dwCount = szString.Length;
            //Ubah ke tipe text ANSI
            pBytes = Marshal.StringToCoTaskMemAnsi(szString);
            // Kirim text ANSI ke Printer
            SendBytesToPrinter(szPrinterName, pBytes, dwCount);
            Marshal.FreeCoTaskMem(pBytes);
            return true;
        }

        //Untuk  cetak file (*.txt) ke printer
       public static bool SendFileToPrinter(string szPrinterName, string szFileName)
        {
            // Buka File
            FileStream fs = new FileStream(szFileName, FileMode.Open);
            // Buat BinaryReader di file.
            BinaryReader br = new BinaryReader(fs);
            // dekalarasikan array untuk menampung isi file.
            Byte[] bytes = new Byte[fs.Length];
            bool bSuccess = false;
            IntPtr pUnmanagedBytes = new IntPtr(0);
            int nLength;

            nLength = Convert.ToInt32(fs.Length);
            // Membaca isi file ke dalam Array.
            bytes = br.ReadBytes(nLength);
            // Mengalokasikan beberapa memori ke bytes tersebut
            pUnmanagedBytes = Marshal.AllocCoTaskMem(nLength);
            // Copy array byte yang sudah di proses ke pUnmanagedBytes
            Marshal.Copy(bytes, 0, pUnmanagedBytes, nLength);
            // Kirim bytes ke printer.
            bSuccess = SendBytesToPrinter(szPrinterName, pUnmanagedBytes, nLength);
            // Hapus semua memory yang sudah di pakai.
            Marshal.FreeCoTaskMem(pUnmanagedBytes);
            return bSuccess;
        }
    }

2. Cara Menggunakan Fungsi2 di atas

*Mengirim String langsung ke printer
    private void btnPrint_Click(object sender, EventArgs e)
    {
       string s = "Hello\n";
       s += "World";
       PrintDialog printDialog1 = new PrintDialog();
       if (DialogResult.OK == printDialog1.ShowDialog(this))
       {
          RawPrinterHelper.SendStringToPrinter(printDialog1.PrinterSettings.PrinterName, s);
       }
    }

 *Mengirim file ke printer
    private void btnPrint_Click(object sender, EventArgs e)
    {
       PrintDialog printDialog1 = new PrintDialog();
       if (DialogResult.OK == printDialog1.ShowDialog(this))
       {
          RawPrinterHelper.SendFileToPrinter(printDialog1.PrinterSettings.PrinterName, "c:\\Test.txt");
       }
    }

semoga bermanfaat bagi yang membutuhkan 😉

public class RawPrinterHelper
{
// Structure and API declarions:
[StructLayout(LayoutKind.Sequential, CharSet = CharSet.Ansi)]
public class DOCINFOA
{
[MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)]
public string pDocName;
[MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)]
public string pOutputFile;
[MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)]
public string pDataType;

[DllImport(“winspool.Drv”, EntryPoint = “OpenPrinterA”, SetLastError = true, CharSet = CharSet.Ansi, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
public static extern bool OpenPrinter([MarshalAs(UnmanagedType.LPStr)] string szPrinter, out IntPtr hPrinter, IntPtr pd);

[DllImport(“winspool.Drv”, EntryPoint = “ClosePrinter”, SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
public static extern bool ClosePrinter(IntPtr hPrinter);

[DllImport(“winspool.Drv”, EntryPoint = “StartDocPrinterA”, SetLastError = true, CharSet = CharSet.Ansi, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
public static extern bool StartDocPrinter(IntPtr hPrinter, Int32 level, [In, MarshalAs(UnmanagedType.LPStruct)] DOCINFOA di);

[DllImport(“winspool.Drv”, EntryPoint = “EndDocPrinter”, SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
public static extern bool EndDocPrinter(IntPtr hPrinter);

[DllImport(“winspool.Drv”, EntryPoint = “StartPagePrinter”, SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
public static extern bool StartPagePrinter(IntPtr hPrinter);

[DllImport(“winspool.Drv”, EntryPoint = “EndPagePrinter”, SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
public static extern bool EndPagePrinter(IntPtr hPrinter);

[DllImport(“winspool.Drv”, EntryPoint = “WritePrinter”, SetLastError = true, ExactSpelling = true, CallingConvention = CallingConvention.StdCall)]
public static extern bool WritePrinter(IntPtr hPrinter, IntPtr pBytes, Int32 dwCount, out Int32 dwWritten);

Menggabungkan kolom header DataGridView C#

Sama dengan postingan saya sebelumnya yaitu tentang DataGridView. Kali ini saya ingin berbagi tips cara untuk menggabungkan beberapa Header kolom dari datagridview menjadi hanya satu kolom header. Sebenarnya bukan penggabungan atau merge tapi lebih tepatnya menutupi beberapa kolom header yang kita inginkan dengan kolom header buatan kita sendiri.

Inilah gambar sebelum penggabungan kolom header:

Kolom sebelum

Kolom sebelum

Langsung saja ini kodenya dalam C#, ini adalah method untuk mengambil rectangle kolm yg nantinya akan di tempel pada header kolom yang ingin digabung.

#region method
private Rectangle getRectColumnHeader(DataGridView dgv, int startCol, int endCol)
 {
 Rectangle rc = this.newDataGridView1.GetCellDisplayRectangle(startCol,-1, true);
 int newColWidth = 0;
 for(int i=startCol;i<=endCol;i++)
 {
 newColWidth += newDataGridView1.Columns[i].Width;
 }
 rc.Width = newColWidth;

 return rc;
 }
#endregion

Oke, bagi yang belum tahu fungsi dari beberapa kode di atas, berikut ini penjelasannya:
-DataGridView dgv –> datagridview yang akan kita merge kolom header-nya.
-int startCol –> index dari awal kolom yang akan kita gabung.
-int endCol –> index dari akhir kolom yang kita gabung.
-GetCellDisplayRectangle –> untuk mengambil rectangle dari kolom header.
-newColWidth += newDataGridView1.Columns[i].Width –> menambahkan lebar dari kolom baru dengan lebar2 kolom yang akan di gabung.

Begitulah singkat penjelasan dari saya. Apabila masih kurang mengerti tolong googling bagaimana cara mengambil rectangle dari cell datagridview. Oke ?.. heheheh 😀

Implementasi method ditaruh pada event Paint di Datagridview anda:

private void newDataGridView1_Paint(object sender, PaintEventArgs e)
{
 Rectangle r1 = getRectColumnHeader(newDataGridView1, 1, 2);//memanggil methode getRectColumnHeade
 LinearGradientBrush arrowBrush = new LinearGradientBrush(r1, Color.FromArgb(245, 249, 251), Color.FromArgb(212, 220, 233), 90f);
 e.Graphics.FillRectangle(arrowBrush, r1);
 Font drawFont = new Font("Arial", 10, FontStyle.Bold);
 StringFormat format = new StringFormat();
 format.Alignment = StringAlignment.Center;
 format.LineAlignment = StringAlignment.Center;
 e.Graphics.DrawString("KOLOM GABUNGAN", drawFont,
      new SolidBrush(this.newDataGridView1.ColumnHeadersDefaultCellStyle.ForeColor),
      r1,
      format);
}

Penjelasan singkat:
-r1->mengambil rectangle dari kolom header dari kolom header index 1 sampai 2 ( edit sesuai selera).
-LinearGradientBrush arrowBrush–>membuat warna gradien dengan direction 90 derajat atau vertical.
-format–> merupakan format dari string yang akan kita tampilkan di Kolom gabungan. String bisa di ubah, contoh diatas “KOLOM GABUNGAN”.
-kode yang lainnya mohon di resapi sendiri dan di modifikasi sendiri. Script diatas hanya script dasar.. 😀

Jeng jeng jeng, inilah tampilan setelah di tambah kode diatas:

Kolom sesudah

Kolom sesudah

Gimana? bagus gak? datagridview saya emang sudah saya kombinasi jadi kalau datagridview anda tidak sama persis dengan gambar di atas jangan marah ya. Sekian dari saya, moga2 bermanfaat. Bila ada pertanyaan2, post komen aja langsung. 😀

Kenali Jenis Lukisan

Jenis lukisan di dunia ini sudah sangat banyak. Jenis lukisan berkembang sesuai dengan imajinasi setiap orang yang juga berkembang. Melukis merupakan salah satu kegiatan seni yang mengandalkan daya talar dan imajinasi.

Tidak ada definisi pasti tentang apa itu seni. Semuanya yang lahir dari pemikiran manusia atas daya khayal sepertinya juga bisa dikategorikan sebagai seni. Seni adalah keluasaan berpikir dan berimajinasi itu sendiri. Kategori seni pun kemudian menjadi lebih dari satu. Salah satunya adalah lukisan. Lukisan sendiri pun memiliki beberapa aliran. Aliran lukisan menjadi semacam hal yang tidak asing bagi mereka yang memang terlahir untuk menjadi seorang pelukis.

Jenis lukisan seolah mewakili ekpresi dan imajinasi setiap orang yang berbeda. Mengingat hal tersebut memang tidak bisa untuk dipaksakan. Semuanya kembali pada kebebasan. Salah satu sifat yang sepertinya menjadi identitas dari seni itu sendiri.

Bagus tidaknya sebuah karya seni, dalam hal ini lukisan, juga bergantung pada selera masing-masing. Semuanya serba relatif. Tidak ada takaran yang pas. Satu hal yang pasti adalah, aliran lukisan diciptakan untuk dinikmati keindahannya.

Berdasarkan medium yang digunakan dalam mengolah karya, seni rupa dibedakan menjadi dua, yakni karya rupa dwi-matra dan tri-matra. Karya rupa dwi-matra menggunakan medium dua dimensi seperti kertas, kanvas, papan, dan sebagainya. Pada jenis seni rupa dua dimensi inilah dikenal berbagai istilah jenis lukisan. Sementara karya rupa tri-matra menggunakan medium tiga dimensi, seperti patung, relief dan sebagainya. Medium yang dipakai mencakup kayu, batu, semen, tanah liat, lilin, fiber, dan sejenisnya.

Seni rupa dua dimensi didominasi karya rupa berupa lukisan. Di Indonesia, perkembangan seni lukis modern dimulai sejak masuknya bangsa Barat ke Nusantara, sekitar abad ke-15. Berbagai jenis lukisan pun sudah mulai masuk di Indonesia sebagai satu bentuk perkembangan dunia lukis di Indonesia.

Masa itu, di Eropa sedang berkembang jenis lukisan aliran romantisme dan ini memberi pengaruh yang sangat dominan terhadap perkembangan seni lukis Indonesia.

Memasuki  masa revolusi fisik di Indonesia, jenis lukisan bertema romantisme dianggap tidak sesuai —bahkan dianggap mengkhianati— perjuangan bangsa. Tema itu kemudian tergeser oleh tema kerakyatan dan nasionalisme. Pada masa ini, jarang ditemukan lukisan dengan objek keindahan alam sebagai ciri khas aliran romantisme.

Keterbatasan medium dan peralatan lukis sebagai dampak dari iklim politik masa revolusi, banyak perupa yang beralih dari jenis lukisan beraliran romatisme ke jenis lukisan beraliran kubisme. Aliran kubisme memiliki ciri khas penggunaan bentuk-bentuk geometri sederhana seperti segitiga, segiempat, kerucut, kubus, lingkaran dan sebagainya. Kesederhanaan ini dinilai paling akomodatif untuk keadaan masa itu.

Jenis Lukisan – Aliran dalam Seni Lukis

Seni lukis mengenal beberapa aliran yang masing-masing memiliki ciri khas dan sejarah perkembangan sendiri. Beberapa jenis lukisan di antaranya adalah sebagai berikut.

1.  Jenis Lukisan – Aliran Romantisme

Jenis lukisan dengan aliran romantisme menekankan penggambaran kembali pengalaman atau kenangan romantis atas keindahan sebuah objek yang dialami oleh pelukisnya. Lukisan jenis ini banyak mengambil objek keindahan alam. Aliran ini berkembang pesat di Eropa dan dianggap sebagai aliran tertua.

Jenis lukisan ini akan cenderung “bernada” melankolis. Apa yang dituangkan dalam kanvas umumnya menggambarkan perasaan atau hubungan antara manusia. Gambar yang disuguhkan seolah nyata. Di Indonesia, pelukis yang hobi membuat jenis lukisan seperti ini adalah Raden Saleh.

2.  Jenis Lukisan – Aliran Realisme

Jenis lukisan dengan aliran realisme lahir di Prancis sebagai reaksi budaya terhadap paham Romantisme. Realisme menekankan pada realitas sehari-hari, melukis dan meniru keadaan alam secara akurat dan jujur, tidak ditutup-tutupi. Realisme menampilkan subjek secara apa adanya, tanpa embel-embel, bahkan tanpa interpretasi.

Aliran realisme berkembang pesat di Prancis, Inggris, dan Amerika, pada awal abad ke-19. Jenis lukisan  ini memanggungkan nama-nama tersohor Gustave Courbet, Jean François Millet, Karl Briullov, dan lain-lain.

3.  Jenis Lukisan – Aliran Surrealisme

Jika aliran romantisme menekankan pada kenangan romantis yang riil, sementara realisme menekankan pada penggambaran yang riil, akurat, dan jujur, aliran surrealisme justru sebaliknya. Aliran ini berusaha menampilkan pengalaman-pengalaman yang bersifat batiniah seperti mimpi, ilusi, khayali, dan sebagainya.

Ciri khas aliran surrealisme adalah objek lukisan yang berupa bentuk-bentuk nonreal, misalnya makhluk-makhluk yang ditemui di alam mimpi. Gambar-gambar yang tidak mungkin terlihat dalam dunia nyata dituangkan dalam kanvas ketika seseorang mencoba untuk membuat jenis lukisan surrealisme. Salah satu tokoh aliran surrealisme yang terkenal adalah Salvador Dali.

4.  Jenis Lukisan – Aliran Kubisme

Pada awal abad ke-20, Pablo Picasso dan Braque mengembangkan seni lukis yang berbasis kesederhanaan bentuk untuk menghasilkan sensasi tertentu. Jenis lukisan beraliran kubisme pun diciptakan oleh para pelukis itu. Mereka  melakukan abstraksi terhadap objek ke dalam bentuk-bentuk geometri. Garis objek dibentuk dengan cara memotong, distorsi, overlap, penyederhanaan, transparansi, deformasi, menyusun dan aneka tampak.

Istilah kubisme merujuk pada jenis lukisan Braque di Salon des Independants yang mengeksplorasi kubus-kubus kecil hingga membentuk citraan objek yang unik sehingga dijuluki bizzarries cubiques (kubus ajaib).

Jenis lukisan dengan aliran kubisme memiliki ciri ketiadaan pola perspektif dan meninggalkan sudut pandang. Terkadang, dalam sebuah lukisan kubisme terdapat potongan kata dan kalimat. Dilihat dari segi seni, jenis lukisan ini terlihat unik dan menarik. Pelukis aliran ini antara lain Paul Cezane, Pablo Picasso, George Braque, Metzinger, dan lain-lain.

5.  Jenis Lukisan – Aliran Ekspresionisme

Ekspresi emosional seorang pelukis yang tergambar dalam bentuk distorsi terhadap realitas menghasilkan aliran baru bernama ekspresionisme. Dalam aliran jenis lukisan ini, ada kecenderungan distorsi bentuk dan warna objek untuk menampilkan emosional atau sensasi atas suatu tragedi. Aliran ini dikenal dengan pelukis-pelukisnya, seperti Matthias Grünewald, El Greco, dan Affandi.

6.  Jenis Lukisan – Aliran Naturalisme

Jenis lukisan aliran naturalisme menekankan pada detail objek. Seorang perupa naturalisme dituntut memiliki keterampilan tangan untuk melukiskan objek secara alami, persis seperti foto berwarna. Kemiripan itu mencakup susunan, perbandingan, perspektif, tekstur, pewarnaan, serta gelap-terangnya sebuah objek.

Naturalisme dianggap sebagai kelanjutan dari aliran realisme. Aliran ini memanggungkan nama William Bliss Baker, Soeboer Doellah, Fresco Mural, Basuki Abdullah, dan lain-lain. Pada setiap yang termasuk dalam jenis lukisan ini, Anda akan menemukan kesan yang sama persis dengan apa yang terjadi di dunia nyata. Jenis lukisan ini berbeda terbalik dengan jenis lukisan surrealisme.

Beberapa Jenis Lukisan Aliran Lain

Selain jenis lukisan yang telah disebutkan diatas, ada beberapa aliran jenis lukisan  lain dalam seni rupa yang mengalami masa keemasan pendek, misalnya fauvisme yang menekankan pada spontanitas emosi pelukis saat melihat objek lukisan, impresionisme yang lambat, abstraksionisme yang mengesampingkan peniruan objek secara mentah, maupun dadaisme yang menekankan pada bentuk main-main, mistis, dan sesuatu yang menggoncangkan jiwa.

Semua jenis lukisan tersebut sempat meramaikan dunia lukis melukis. Meskipun tidak berlangsung lama, jenis-jenis lukisan tersebut memiliki keunikan tersendiri yang tidak dimiliki oleh jenis lukisan lainnya yang memiliki umur lebih lama. Bagaimanapun keadaannya, jenis lukisan merupakan interpretasi dari ide-ide yang muncul di pemikiran setiap manusia yang pastinya berbeda.

Sumber :

Mengenal Humor

Ada beberapa orang yang bilang  saya humoris, ada beberapa yang bilang  saya lucu, dan kebanyakan bilang  menyebalkan. Walau saya sendiri tidak menganggap diri saya lucu, ada beberapa orang yang selalu tertawa kalo ketemu bahkan walau dia baru melihat saya dan belum ngobrol (aneh kan??). Entah apa saya lucu atau tidak, faktanya saya memang mudah tertawa dan di berbagai kejadian saya pun bisa membuat orang lain tertawa.

Rasa humor itu anugerah…orang yang tidak bisa melihat kelucuan dari kejadian sehari-hari bakal ditimpa stress. Dari berbagai literatur, para pemimpin besar sampai ahli komunikator selalu mempunyai selera humor yang baik. Tapi ada beberapa hal yang harus diingat dari humor. Pertama, humor tidak bisa dipaksakan. Anda tidak bisa memotong pembicaraan dan menceritakan sebuah humor yang berbeda dengan tema pembicaraan kemudian berharap orang lain bakal tertawa. Humor harus mengalir sesuai dengan kondisi. Kedua, Anda harus tahu selera humor lawan bicara Anda. Saya sampai sekarang masih sulit nyambung kalo berhumor dengan anak Informatika karena seleranya terlalu jauh berbeda. Mereka bercanda menggunakan bahasa assembler, grrooarrr….bisa dibayangkan betapa mengerikannya buat saya. Hanya sebagian anak Informatika yang bisa nyambung untuk diajak ketawa.

Saya sendiri membuat klasifikasi humor (dasar, humor saja jadi dianggap serius). Tiap orang normalnya mempunyai selera masing-masing terhadap humor, dan itu kita perlu tahu agar jangan sampai kita melucu terus orang lain menganggap konyol.

Humor Sarkastik

Humor sarkastik ini adalah keahlian saya. Umumnya, dalam humor ini kita bakal nyela-nyela orang. Ini jenis humor pembuat “musuh“. Makanya, saya punya banyak “teman bertengkar“ karena jenis humor ini. Saya dulu sering kelewatan bercanda dengan cara begini sampai kadang bikin orang marah (untungnya sekarang sudah sedikit tobat). Contohnya, saya dengan enteng bilang : “si A itu punya banyak kelebihan lho, kelebihannya yang terbesar adalah berat badannya!“. Sudah pasti saya ditimpuk orang setelah ngomong gini. Ini jenis humor preman yang menertawakan seseorang dengan cara yang bahkan membuat orang yang ditertawakan bisa ikut tertawa (kalo selera humornya sama yah, kalo enggak berabe).

Humor ini juga bisa juga buat membalas orang lain yang menyebalkan. Pernah suatu saat saya ketemu temen, dan dia judes sekali. Padahal saya baru ketemu dia dua kali seumur hidup. Saat berpisah, dia masih terus-menerus bersikap judes…dengan tenangnya saya bilang “kau ini sudah galak, hidup lagi!!“. Ha ha ha. Puas deh membalas dendam.

Yang paling parah kalo saya ketemu Firman. Orang sableng ini koq bisa jadi manajer salman yah…sampai sekarang saya masih heran. Apa dia punya kepribadian ganda ya?? Sebagai sesama penyuka Tukul, kalo ketemu kita bisa bertengkar ala srimulat yang menghina-hina habis-habisan. Menurut saya, dia ini orang yang belum lepas dari “ jaman jailiyah“ karena terus saja jail, dan menurut dia saya ini fosil jaman purba (kalo saya fosil, dia Mammoth dari jaman pleistosin!). Anehnya, dia bilang dia senang bertemu dengan saya jadi bisa diajak bercanda tapi di lain pihak, saya merasa musibah. Peace, man! Ha ha ha.

Dalam humor sarkastik, ada juga jenis humor narsis. Humor ini memuja diri sendiri, tapi menyebabkan orang lain jadi ’geuleh’. Pernah saya minum teh di suatu tempat. Satu hal tentang teh jawa barat yang tidak saya sukai adalah tidak memakai gula. Segera saja saya protes kepada pembuat tehnya. Dan daripada mencari gula di dapur, saya malah bilang “ada cermin tidak? Kalo ada, pasti teh ini jadi lebih manis“ (dengan gaya sok imut yang dibuat-buat). Pasti langsung disorakin! Kalo Anda nggak tahu maksud humor ini, berarti selera humor Anda saya pertanyakan.

Kalo pengen tau lebih jauh tentang homor sarkastik, harus sering liat srimulat, lenong, atau empat mata. Tetapi, ati-ati aja…tidak semua orang senang dengan gaya humor ini. Salah menyampaikan humor ini kepada seseorang yang Anda tidak kenal baik, bisa fatal akibatnya.

Humor Slapstick

Humor ini adalah humor dengan bahasa tubuh. Berapa kali sih kita ketawa saat liat orang lain jatuh? Walau itu jenis slapstick tidak disengaja dan seharusnya kita tidak tertawa, tetap saja lucu. Satu kejadian yang selalu saya ingat adalah saat seorang teman lagi ngidam cimol. Teman saya, seorang akhwat, begitu ngidamnya sampai berlari menyeberang jalan saat liat tukang cimol melintas. Karena semangat 45 yang luar biasa, dia kayaknya lupa kalo pakai rok dan sialnya Pemda Bandung selalu lupa mengerjakan tugasnya (alias jalan berlubang). Nah, di tengah deru napas gelisah mengejar tukang cimol yang gagah prakoso (wakakaka, segitunya!), dia terjatuh secara dramatis. Sontak, saya ketawa terbahak-bahak sambil berusaha menolong. Walau ada sedikit rasa bersalah menertawakannya, saya selalu mengingat kejadian lucu ini.

Humor slapstick ini sering banget digabung dengan humor sarkastik. Contohnya film Warkop atau liat aja gaya gogon yang selalu terjatuh kalo mau duduk. Ini memang humor kelas rendah. Normalnya, orang awam suka dengan humor gaya ini. Mimik muka yang dibuat lucu selalu membuat orang tertawa.

Humor Kreatif

Humor ini butuh kreativitas. Humor ini akan semakin terasa lucu kalo orisinal, alias bukan bajakan dari TV atau apapun. Biasanya, ini berbentuk humor plesetan, singkatan lucu, atau tebak-tebakan. Contoh saja, suatu saat saya mengaku kepada teman bahwa saya ini PKS tulen!! Tentu, teman yang mendengar pasti tidak percaya. Wong, deket-deket orang sholeh saja saya serasa terbakar…masa’ masuk PKS yang ada filter keimanannya gitu. Saat teman saya heran, saya dengan tenang bilang : “Saya PKS tulen, Preman Kepengen Sholeh!“. Ini adalah singkatan baru.

Kalo sering nonton extravaganza pasti ngerti gaya kreatif gini. Contoh lain yang saya tonton adalah episode Hercules di extravaganza. Waktu itu, peran hercules dimainkan seorang banci. Tentu, Tora Sudiro yang jadi lawan Hercules tidak percaya. Hercules kan harusnya gagah dan kuat. Tiba-tiba saja, banci ini bilang “nama saya bukan hercules, tapi her….cucok!“. Langsung saja, para penonton tertawa.

Kalo ahli pelesetan, saya rasa itu adalah Kelik. Perannya sebagai JK di republik BBM dulu sangat pas. Kelik ini bisa melesetin apapun, bahkan saat ketemu JK yang asli dia pun masih main pelesetan. Dia bilang kepada JK bahwa ada satu kumis yang harus diberantas yaitu kumis…kinan! Para ahli pelesetan seperti ini emang mesti kreatif, mereka punya otak kanan yang luar biasa. Mereka ini otaknya pentium dual core, sambil bicara mereka bisa mikir pelesetannya.

Dan gaya kreatif yang lain adalah tebak-tebakan. Kalo humor jenis ini mudah dipelajari. Anda tinggal liat database tebak-tebakan di internet dan anda simpan di memory buat bahan pembicaraan lain hari. Yang paling nyambung dengan tebak-tebakan umumnya anak kecil. Mereka suka sekali tebak-tebakan. Jadi, kalo Anda guru/pengajar TK-SD, ada baiknya belajar tebak-tebakan.

Humor Intelek

Ini jenis humor kelas atas. Ini humor berbobot yang membuat Anda tercenung sejenak saat mendengarnya. Anda mesti punya pengetahuan yang dalam sebelum bisa melucu. Dan humor intelek biasanya tidak membuat Anda tertawa terbahak-bahak, tetapi cukup tersenyum, tersindir atau bahkan berpikir. Ini jenis humor sufi atau humornya nabi. Pernah, suatu saat Nabi ditanya oleh nenek-nenek “Ya nabi, bisakah saya masuk surga?“. Setelah berpikir sejenak, nabi menjawab “di surga tidak ada nenek-nenek“. Sang nenek pun bersedih saat mendengarnya. Tapi Nabi melanjutkan perkatannya “kalau di surga, semua orang akan menjadi muda, jadi tidak ada nenek-nenek“. Sang nenek pun tahu bahwa nabi sedang becanda.

Untuk bisa menggunakan humor ini, jelas Anda harus punya ilmu. Selain itu, Anda harus bisa melihat sisi lain yang lucu dari suatu hal yang serius. Humor intelek bisa dipakai untuk menangkal situasi yang berbahaya. Misalnya, jika Anda rapat, dan boss Anda marah besar atas laporan Anda. Anda bisa menggunakan humor ini meredakannya. Pernah suatu saat Larry King, seorang pembicara profesional, tertidur saat siaran di studio yang terkunci sementara siaran berlangsung. Karena adanya kesalahpahaman, orang berpikir Larry King sedang mengalami musibah. Segera, departemen pemadam kebakaran dipanggil dan mendobrak studio untuk menyelamatkannya. Atas kejadian ini, bossnya sangat marah dan memecatnya. Saat bertemu dengan bossnya, Larry berkata bahwa apa yang dilakukannya adalah untuk mengetes kecapatan reaksi departemen pemadam kebakaran. Larry King mendapatkan pekerjaanya kembali, walau harus membayar semua kerusakan.

Contoh humor intelek di TV, jujur aja, tidak terlalu banyak. Yang cukup representatif adalah serial TV lama Bill Cosby. Humor dalam Bill Cosby ini banyak menyorot tentang masalah-masalah keluarga.

Humor Parodi

Humor parodi adalah humor yang meniru-niru seseorang atau sesuatu yang sudah terkenal. Anda bisa lihat ini dari Project P yang dulu liriknya selalu memparodikan lagu yang sudah terkenal. Untuk siaran TV, yang sangat pas adalah peran Gus Pur di News Dot Com di Metro TV. Saya rasa, untuk acara lokal tidak ada yang mampu mengalahkan peran Gus Pur ini.

Humor parodi agak sulit dilakukan dalam kehidupan sehari-hari karena jenis humor ini kurang natural, jadinya kurang lucu kalo kita lakukan di tengah pembicaraan. Dan jika Anda menggunakan humor parodi untuk menirukan teman Anda, kemungkinan dia tersinggung cukup besar. Humor ini memang pasnya di panggung pertunjukan.

Ada beberapa hal yang perlu diingatkan dalam penggunaan Humor. Pertama, Anda tidak bisa menggunakan humor yang sama terus-menerus. Selucu apapun humor itu, itu akan jadi menjengkelkan kalo diucapkan terus-menerus. Orang akan segera bilang bahwa Anda membosankan. Kedua, jangan menyampaikan humor berlebihan kepada orang yang belum Anda kenal baik. Jika insting Anda menyuruh Anda diam, maka diamlah. Ketiga, jangan berhumor di saat yang salah atau tentang hal yang personal. Ini sangat tabu! Anda tidak bisa berhumor berlebihan saat melayat atau Anda tidak bisa berhumor tentang masalah pribadi seseorang, misalnya dia habis bercerai dan Anda berhumor dengan seenaknya tentang perceraiannya. Sekali Anda melanggar ini, Anda akan benar-benar dimusuhi selamanya oleh orang yang bersangkutan.

Saya kenal seseorang yang selalu bilang “bau tanah“ kepada saya kalo kita bertemu (maksudnya saya tua berdasarkan standar dia). Saya tidak marah karena diidentikkan dengan tua, tapi saya cukup tersinggung karena dia seakan-akan bilang saya mau mati sebentar lagi. Ini jelas bukan humor yang baik dan sama sekali tidak sopan. Dan parahnya, dia selalu bilang itu jika kita bertemu bahkan saat saya tidak menanggapinya sama sekali. Saya bisa menebak 3 kemungkinan dari dia : (1) dia anti-sosial (2) dia tidak tahu cara bercanda atau (3) dia menderita autisme yang sangat akut. Nah, Anda tidak ingin dianggap seperti itu kan oleh teman Anda? Soalnya, jika itu terjadi, Anda bisa dikucilkan dari pergaulan.

Sumber :

Kepemimpinan

Pemimpin dan Kepemimpinan merupakan suatu kesatuan kata yang tidak dapat dipisahkan secara struktural maupun fungsional. Banyak muncul pengertian-pengertian mengenai pemimpin dan kepemimpinan, antara lain :

  1. Pemimpin adalah figur sentral yang mempersatukan kelompok (1942)
  2. Kepemimpinan adalah keunggulan seseorang atau beberapa individu dalam kelompok, dalam proses mengontrol gejala-gejala sosial
  3. Brown (1936) berpendapat bahwa pemimpin tidak dapat dipisahkan dari kelompok, akan tetapi boleh dipandang sebagai suatu posisi dengan potensi tinggi di lapangan. Dalam hal sama, Krech dan Crutchfield memandang bahwa dengan kebaikan dari posisinya yang khusus dalam kelompok ia berperan sebagai agen primer untuk penentuan struktur kelompok, suasana kelompok, tujuan kelompok, ideologi kelompok, dan aktivitas kelompok.
  4. Kepemimpinan sebagai suatu kemampuan meng-handel orang lain untuk memperoleh hasil yang maksimal dengan friksi sesedikit mungkin dan kerja sama yang besar, kepemimpinan merupakan kekuatan semangat/moral yang kreatif dan terarah.
  5. Pemimpin adalah individu yang memiliki program/rencana dan bersama anggota kelompok bergerak untuk mencapai tujuan dengan cara yang pasti.

Muncul dua pertanyaan yang menjadi perdebatan mengenai pemimpin,

  1. Apakah seorang pemimpin dilahirkan atau ditempat?
  2. Apakah efektivitas kepemimpinan seseorang dapat dialihkan dari satu organisasi ke organisasi yang lain oleh seorang pemimpin yang sama?

Untuk menjawab pertanyaan pertama tersebut kita lihat beberapa pendapat berikut :

  • Pihak yang berpendapat bahwa “pemimpin itu dilahirkan” melihat bahwa seseorang hanya akan menjadi pemimpin yang efektif karena dia dilahirkan dengan bakat-bakat kepemimpinannya.
  • Kubu yang menyatakan bahwa “pemimpin dibentuk dan ditempa” berpendapat bahwa efektivitas kepemimpinan seseorang dapat dibentuk dan ditempa. Caranya adalah dengan memberikan kesempatan luas kepada yang bersangkutan untuk menumbuhkan dan mengembangkan efektivitas kepemimpinannya melalui berbagai kegiatan pendidikan dan latihan kepemimpinan.

Sondang (1994) menyimpulkan bahwa seseorang hanya akan menjadi seorang pemimpin yang efektif apabila :

  1. seseorang secara genetika telah memiliki bakat-bakat kepemimpinan
  2. bakat-bakat tersebut dipupuk dan dikembangkan melalui kesempatan untuk menduduki jabatan kepemimpinannya
  3. ditopang oleh pengetahuan teoritikal yang diperoleh melalui pendidikan dan latihan, baik yang bersifat umum maupun yang menyangkut teori kepemimpinan.

Untuk menjawab pertannyaan kedua dapat dirumuskan dua kategori yang sudah barang tentu harus dikaji lebih jauh lagi:

  • Keberhasilan seseorang memimpin satu organisasi dengan sendirinya dapat dilaihkan kepada kepemimpinan oleh orang yang sama di organisasi lain
  • Keberhasilan seseorang memimpin satu organisasi tidak merupakan jaminan keberhasilannya memimpin organisasi lain.

Tipe-tipe Kepemimpinan :

1. Tipe Otokratik

Semua ilmuan yang berusaha memahami segi kepemimpinan otokratik mengatakan bahwa pemimpin yang tergolong otokratik dipandang sebagai karakteritik yang negatif.

Dilihat dari persepsinya seorang pemimpin yang otokratik adalah seseorang yang sangat egois. Seorang pemimpin yang otoriter akan menujukan sikap yang menonjolkan “keakuannya”, antara lain dalam bentuk :

  • kecenderungan memperlakukan para bawahannya sama dengan alat-alat lain dalam organisasi, seperti mesin, dan dengan demikian kurang menghargai harkat dan martabat mereka
  • pengutmaan orientasi terhadap pelaksanaan dan penyelesaian tugas tanpa mengkaitkan pelaksanaan tugas itu dengan kepentingan dan kebutuhan para bawahannya.
  • Pengabaian peranan para bawahan dalam proses pengambilan keputusan.

Gaya kepemimpinan yang dipergunakan pemimpin yang otokratik antara lain:

  1. menuntut ketaatan penuh dari para bawahannya
  2. dalam menegakkan disiplin menunjukkan keakuannya
  3. bernada keras dalam pemberian perintah atau instruksi
  4. menggunakan pendekatan punitif dalamhal terhadinya penyimpangan oleh bawahan,

2. Tipe Paternalistik

Tipe pemimpin paternalistik hanya terdapat di lingkungan masyarakat yang bersifat tradisional, umumnya dimasyarakat agraris. Salah satu ciri utama masuarakat tradisional ialah rasa hormat yang tinggi yang ditujukan oleh para anggiota masyarakat kepada orang tua atau seseorang yang dituakan.

Pemimpin seperti ini kebapakan, sebagai tauladan atau panutan masyarakat. Biasanya tiokoh-toko adat, para ulama dan guru. Pemimpin ini sangat mengembangkan sikap kebersamaan.

3. Tipe Kharismatik

Tidak banyak hal yang dapat disimak dari literatur yang ada tentang kriteria kepemimpinan yang kharismatik. Memang ada karakteristiknya yang khas yaitu daya tariknya yang sangat memikat sehingga mampu memperoleh pengikut yang jumlahnya kadang-kadang sangat besar. Tegasnya seorang pemimpin yang kharismatik adalah seseorang yang dikagumi oleh banyak pengikut meskipun para pengikut tersebut tidak selalu dapat menjelaskan secara konkret mengapa orang tersebut dikagumi.4.

4. Tipe Laissez Faire

Pemimpin ini berpandangan bahwa umumnya organisasi akan berjalan lancar dengan sendirinya karena para anggota organisasi terdiri dari orang-orang yang sudah dewasa yang mengetahui apa yang menjadi tujuan organisasi, sasaran-sasaran apa yang ingin dicapai, tugas apa yang harus ditunaikan oleh masing-masing anggota dan pemimpin tidak terlalu sering intervensi.

Karakteristik dan gaya kepemimpinan tipe ini adalah :

  1. pendelegasian wewenang terjadi secara ekstensif
  2. pengambilan keputusan diserahkan kepada para pejabat pimpinan yang lebih rendah dan kepada petugas operasional, kecuali dalam hal-hal tertentu yang nyata-nyata menuntut keterlibatannya langsung.
  3. Status quo organisasional tidak terganggu
  4. Penumbuhan dan pengembangan kemampuan berpikir dan bertindah yang inovatif diserahkan kepada para anggota organisasi yang bersangkutan sendiri.
  5. Sepanjang dan selama para anggota organisasi menunjukkan perilaku dan prestasi kerja yang memadai, intervensi pimpinan dalam organisasi berada pada tingkat yang minimum. 

5. Tipe Demokratik

  1. Pemimpin yang demokratik biasanya memandang peranannya selaku koordinator dan integrator dari berbagai unsur dan komponen organisasi.
  2. Menyadari bahwa mau tidak mau organisasi harus disusun sedemikian rupa sehingga menggambarkan secara jelas aneka ragam tugas dan kegiatan yang tidak bisa tidak harus dilakukan demi tercapainya tujuan.
  3. Melihat kecenderungan adanya pembagian peranan sesuai dengan tingkatnya.
  4. Memperlakukan manusia dengan cara yang manusiawi dan menjunjung harkat dan martabat manusia
  5. Seorang pemimpin demokratik disegani bukannya ditakuti.

W.J. Raddin dalam artikelnya what kind of manager menentukan watak dan tipe pemimpin atau tiga pola dasar, yaitu :

  1. Berorientasikan tugas ( task orientation )
  2. Berorientasikan hubungan kerja ( relationship orientation )
  3. Berorientasikan hasil yang efektif ( effectives orientation )

Berdasarkan penonjolan ketiga orientasi tersebut, dapat ditentukan 8 tipe kepemimpinan dan memiliki sifat-sifat tersendiri, yaitu :

  • Tipe deserter ( pembelot )
  • Tipe birokrat
  • Tipe misionaris
  • Tipe developer ( pembangun )
  • Tipe otokrat
  • Benevolent autocrat ( otokrat yang bijak )
  • Tipe compromiser ( kompromis )
  • Tipe eksekusi.

Syarat-Syarat Kepemimpinan

Konsepsi mengenai persyaratan kepemimpinan selalu berkaitan dengan 3 hal antara lain :

  • Kekuasaan. Ialah kekuatan, otoritas dan legalitas yang memberikan wewenang kepada pemimpin guna mempengaruhi dan menggerakkan bawahan untuk berbuat sesuatu.
  • Kewibawaan. Ialah kelebihan, keunggulan, keutamaan sehingga orang mampu “mbawani” akan mengatur orang lain, sehingga orang tersebut patuh pada pemimpin dan tersedia melakukan perbuatan-perbuatan tertentu.
  • Kemampuan. Yaitu : segala daya, kesanggupan, kekuatan dan kecakapan atau ketrampilan teknis maupun sosial, yang dianggap melebihidan kemampuan anggota biasa.

Stoq Dill dalam bukunya “Personal Factor Associated With Leadership” menyatakan bahwa pemimpin itu harus memiliki beberapa kelebihan yaitu :

  • Kapasitas
  • Pretasi
  • Tanggung jawab
  • Partisipasi
  • Status

Sedangkan menurut Earl Nightingale dan Whitf Schult mengemukakan bahwa seorang pemimpin harus memiliki kemampuan dan syarat sebagai berikut :

  • Kemandirian
  • Besar rasa ingin tahu
  • Multi – terampil atau memiliki kepandaian beraneka ragam
  • Memiliki rasa humor, antusiasme tinggi, suka berkawan
  • Selalu ingin mendapatkan yang sempurna
  • Mudah menyesaikan diri ( beradaptasi )
  • Sabar dan ulet
  • Komunikatif serta pandai berbicara
  • Berjiwa wiraswasta
  • Sehat jasmaninya, dinamis, sanggup dan berani mengambil risiko
  • Tajam firasatnya dan adil pertimbangannya
  • Berpengetahuan luas dan haus akan ilmu pengetahuan
  • Memiliki motivasi tinggi
  • Punya imajinasi tinggi

Dari beberapa kelebihan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa seorang pemimpin itu harus memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan anggota-anggotanya. Adab dengan kelebihan-kelebihan tersebut dia bisa berwibawa dan dipatuhi oleh bawahannya dan yang paling lebih utama adalah kelebihan moral dan akhlak.

Teori Kepemimpinan

Kegiatan manusia secara bersama-sama selalu membutuhkan kepemimpinan. Untuk berbagai usaha dan kegiatannya diperlukan upaya yang terencana dan sistematis dalam melatih dan mempersiapkan pemimpin baru. Oleh karena itu, banyak studi dan penelitian dilakukan orang untuk mempelajari masalah pemimpin dan kepemimpinan yang menghasilkan berbagai teori tentang kepemimpinan. Teori kepemimpinan merupakan penggeneralisasian suatu seri perilaku pemimpin dan konsep-konsep kepemimpinannya, dengan menonjolkan latar belakang historis, sebab-sebab timbulnya kepemimpinan, persyaratan pemimpin, sifat utama pemimpin, tugas pokok dan fungsinya serta etika profesi kepemimpinan (Kartini Kartono, 1994: 27).
Teori kepemimpinan pada umumnya berusaha untuk memberikan penjelasan dan interpretasi mengenai pemimpin dan kepemimpinan dengan mengemukakan beberapa segi antara lain : Latar belakang sejarah pemimpin dan kepemimpinan Kepemimpinan muncul sejalan dengan peradaban manusia. Pemimpin dan kepemimpinan selalu diperlukan dalam setiap masa. Sebab-sebab munculnya pemimpin Ada beberapa sebab seseorang menjadi pemimpin, antara lain:

  • Seseorang ditakdirkan lahir untuk menjadi pemimpin. Seseorang menjadi pemimpin melalui usaha penyiapan dan pendidikan serta didorong oleh kemauan sendiri.
  • Seseorang menjadi pemimpin bila sejak lahir ia memiliki bakat kepemimpinan kemudian dikembangkan melalui pendidikan dan pengalaman serta sesuai dengan tuntutan lingkungan.

Untuk mengenai persyaratan kepemimpinan selalu dikaitkan dengan kekuasaan, kewibawaan, dan kemampuan.

Teori-teori dalam Kepemimpinan

  • Teori Sifat. Teori ini bertolak dari dasar pemikiran bahwa keberhasilan seorang pemimpin ditentukan oleh sifat-sifat, perangai atau ciri-ciri yang dimiliki pemimpin itu. Atas dasar pemikiran tersebut timbul anggapan bahwa untuk menjadi seorang pemimpin yang berhasil, sangat ditentukan oleh kemampuan pribadi pemimpin. Dan kemampuan pribadi yang dimaksud adalah kualitas seseorang dengan berbagai sifat, perangai atau ciri-ciri di dalamnya. Ciri-ciri ideal yang perlu dimiliki pemimpin menurut Sondang P Siagian (1994:75-76) adalah: – pengetahuan umum yang luas, daya ingat yang kuat, rasionalitas, obyektivitas, pragmatisme, fleksibilitas, adaptabilitas, orientasi masa depan; – sifat inkuisitif, rasa tepat waktu, rasa kohesi yang tinggi, naluri relevansi, keteladanan, ketegasan, keberanian, sikap yang antisipatif, kesediaan menjadi pendengar yang baik, kapasitas integratif; – kemampuan untuk bertumbuh dan berkembang, analitik, menentukan skala prioritas, membedakan yang urgen dan yang penting, keterampilan mendidik, dan berkomunikasi secara efektif. Walaupun teori sifat memiliki berbagai kelemahan (antara lain : terlalu bersifat deskriptif, tidak selalu ada relevansi antara sifat yang dianggap unggul dengan efektivitas kepemimpinan) dan dianggap sebagai teori yang sudah kuno, namun apabila kita renungkan nilai-nilai moral dan akhlak yang terkandung didalamnya mengenai berbagai rumusan sifat, ciri atau perangai pemimpin; justru sangat diperlukan oleh kepemimpinan yang menerapkan prinsip keteladanan.
  • Teori Perilaku. Dasar pemikiran teori ini adalah kepemimpinan merupakan perilaku seorang individu ketika melakukan kegiatan pengarahan suatu kelompok ke arah pencapaian tujuan. Dalam hal ini, pemimpin mempunyai deskripsi perilaku:
    • Perilaku seorang pemimpin yang cenderung mementingkan bawahan memiliki ciri ramah tamah,mau berkonsultasi, mendukung, membela, mendengarkan, menerima usul dan memikirkan kesejahteraan bawahan serta memperlakukannya setingkat dirinya. Di samping itu terdapat pula kecenderungan perilaku pemimpin yang lebih mementingkan tugas organisasi.
    • Berorientasi kepada bawahan dan produksi perilaku pemimpin yang berorientasi kepada bawahan ditandai oleh penekanan pada hubungan atasan-bawahan, perhatian pribadi pemimpin pada pemuasan kebutuhan bawahan serta menerima perbedaan kepribadian, kemampuan dan perilaku bawahan. Sedangkan perilaku pemimpin yang berorientasi pada produksi memiliki kecenderungan penekanan pada segi teknis pekerjaan, pengutamaan penyelenggaraan dan penyelesaian tugas serta pencapaian tujuan. Pada sisi lain, perilaku pemimpin menurut model leadership continuum pada dasarnya ada dua yaitu berorientasi kepada pemimpin dan bawahan. Sedangkan berdasarkan model grafik kepemimpinan, perilaku setiap pemimpin dapat diukur melalui dua dimensi yaitu perhatiannya terhadap hasil/tugas dan terhadap bawahan/hubungan kerja. Kecenderungan perilaku pemimpin pada hakikatnya tidak dapat dilepaskan dari masalah fungsi dan gaya kepemimpinan (JAF.Stoner, 1978:442-443)
  • Teori Situasional. Keberhasilan seorang pemimpin menurut teori situasional ditentukan oleh ciri kepemimpinan dengan perilaku tertentu yang disesuaikan dengan tuntutan situasi kepemimpinan dan situasi organisasional yang dihadapi dengan memperhitungkan faktor waktu dan ruang. Faktor situasional yang berpengaruh terhadap gaya kepemimpinan tertentu menurut Sondang P. Siagian (1994:129) adalah
    * Jenis pekerjaan dan kompleksitas tugas;
    * Bentuk dan sifat teknologi yang digunakan;
    * Persepsi, sikap dan gaya kepemimpinan;
    * Norma yang dianut kelompok;
    * Rentang kendali;
    * Ancaman dari luar organisasi;
    * Tingkat stress;
    * Iklim yang terdapat dalam organisasi.

Efektivitas kepemimpinan seseorang ditentukan oleh kemampuan “membaca” situasi yang dihadapi dan menyesuaikan gaya kepemimpinannya agar cocok dengan dan mampu memenuhi tuntutan situasi tersebut. Penyesuaian gaya kepemimpinan dimaksud adalah kemampuan menentukan ciri kepemimpinan dan perilaku tertentu karena tuntutan situasi tertentu. Sehubungan dengan hal tersebut berkembanglah model-model kepemimpinan berikut:

  • Model kontinuum Otokratik-Demokratik. Gaya dan perilaku kepemimpinan tertentu selain berhubungan dengan situasi dan kondisi yang dihadapi, juga berkaitan dengan fungsi kepemimpinan tertentu yang harus diselenggarakan. Contoh: dalam hal pengambilan keputusan, pemimpin bergaya otokratik akan mengambil keputusan sendiri, ciri kepemimpinan yang menonjol ketegasan disertai perilaku yang berorientasi pada penyelesaian tugas.Sedangkan pemimpin bergaya demokratik akan mengajak bawahannya untuk berpartisipasi. Ciri kepemimpinan yang menonjol di sini adalah menjadi pendengar yang baik disertai perilaku memberikan perhatian pada kepentingan dan kebutuhan bawahan.
  • Model ” Interaksi Atasan-Bawahan”. Menurut model ini, efektivitas kepemimpinan seseorang tergantung pada interaksi yang terjadi antara pemimpin dan bawahannya dan sejauhmana interaksi tersebut mempengaruhi perilaku pemimpin yang bersangkutan. Seorang akan menjadi pemimpin yang efektif, apabila: * Hubungan atasan dan bawahan dikategorikan baik; * Tugas yang harus dikerjakan bawahan disusun pada tingkat struktur yang tinggi; * Posisi kewenangan pemimpin tergolong kuat.
  • Model Situasional. Model ini menekankan bahwa efektivitas kepemimpinan seseorang tergantung pada pemilihan gaya kepemimpinan yang tepat untuk menghadapi situasi tertentu dan tingkat kematangan jiwa bawahan. Dimensi kepemimpinan yang digunakan dalam model ini adalah perilaku pemimpin yang berkaitan dengan tugas kepemimpinannya dan hubungan atasan-bawahan. Berdasarkan dimensi tersebut, gaya kepemimpinan yang dapat digunakan adalah * Memberitahukan; * Menjual; * Mengajak bawahan  berperan serta; * Melakukan pendelegasian.
  • Model ” Jalan- Tujuan ”. Seorang pemimpin yang efektif menurut model ini adalah pemimpin yang mampu menunjukkan jalan yang dapat ditempuh bawahan. Salah satu mekanisme untuk mewujudkan hal tersebut yaitu kejelasan tugas yang harus dilakukan bawahan dan perhatian pemimpin kepada kepentingan dan kebutuhan bawahannya. Perilaku pemimpin berkaitan dengan hal tersebut harus merupakan faktor motivasional bagi bawahannya.
  • Model “Pimpinan-Peran serta Bawahan” : Perhatian utama model ini adalah perilaku pemimpin dikaitkan dengan proses pengambilan keputusan. Perilaku pemimpin perlu disesuaikan dengan struktur tugas yang harus diselesaikan oleh bawahannya. Salah satu syarat penting untuk paradigma tersebut adalah adanya serangkaian ketentuan yang harus ditaati oleh bawahan dalam menentukan bentuk dan tingkat peran serta bawahan dalam pengambilan keputusan. Bentuk dan tingkat peran serta bawahan tersebut “didiktekan” oleh situasi yang dihadapi dan masalah yang ingin dipecahkan melalui proses pengambilan keputusan.

Sumber :