“hahaha. yang ketahuan stalking nih yee. Keteken like pula. Uda lama kali ya. Uda basi kali ya. ”

Begini sob, mungkin kita pernah ada salah sama seseorang. Entah itu teman kita, gebetan kita, sodara kita atau siapa saja lah. Segera minta maaf, dan jangan ulangi kesalahanmu untuk kedua kalinya. Bukannya sok nasehatin, tapi kalo kita terus-terusan gak minta maaf nih ya, bakalan susah dibelakangnya. Dikit-dikit lempar argumen sarkasme, yang nyindir kek yang ngejelek2in kek. Ujung2nya berantem. Kalo berantem face-to-face sih gpp ya, lebih gentle menurut ane. Lha ini lewat dunia maya. Aduh, makanya daripada dicap banci mending kita saling memaafkan. Lebih gentle 2 kali lipat malah. hehe

Maaf mas/mbak, sepuntene seng katah nggih. dening kalepatanipun kulo. Matur sembah nuwun.

Salam super dari anak yang ngaku2 “anak gunung” nih buat anak super keren yang jauh disana.

Advertisements

Ahhh. Akhirnya sampe kota kelahiran tercinta, Malang. Duh terlalu seneng liat kondisi sekarang. Tempat nongkrong makin banyak. Mau wisata kuliner malem2 jg bisa. Tapi ya gitu. Yang di Jakarta aja pengen balik ke Malang, knp org Malang malah pengen ke Jakarta. -___-

Uda di malang aja. Uda bener tinggal disini. Damai cuy..

Jawaban ‘tidak’ setidaknya lebih melegakan hati ketimbang jawaban ‘nganu, bingung’..
Sadar gak sih kalo kita sering ngucapin kata2 tadi kalau ditanya sama orang lain. Alasan kenapa bisa jawab seperti itu sih biasanya males jawab aja, karena bakalan panjang kalo dijawab yang bener. Sebagian kecil emang bener-bener bingung dan yang lebih parah malah pura-pura bingung, lupa ingatan deh. fiuhh~.